RSS

nasrudin_udin17@yahoo.co.id

Antara Cinta dan Benci

          Deni duduk di teras rumahnya. Sebatang rokok terselip di antara sela jari telunjuk dan tengahnya. Asap mengepul dari mulutnya. Nikotin dari tembakau yang terbakar membuat pemuda berambut spike itu lebih nyaman dan tenang. Ujung bibirnya tertarik ke atasa saat ia mulai mengingat kejadian semalam. Tapi senyum di wajahnya tak bertahan lama. Deni tahu sikapnya itu akan turut menyakiti hati seorang gadis yang dipermainkannya. Rasa sesak menyelinap dalam sela hatinya jika membayangkan gadis – yang tanpa disadari telah dicintainya – itu terluka. Aku sudah tidak dapat mundur lagi, batinnya.

      Brum. Deru sebuah motor sport yang berhenti di depan rumah Deni membuat perhatian pemuda itu terpecah. Seorang pemuda yang sudah amat dikenal Deni turun setelah melepas helmnya. Deni menjatuhkan batang rokoknya, menginjaknya hingga tak ada bara api yang menyala. Sambutan hangat ia berikan pada sang tamu. “Aku baru kepikiran mau ke rumahmu,” ujar Deni. Ia mengulurkan tangan, sekedar memberikan jabat tangan persahabatan yang sangat khas. Menjabat sekilas, mengepal dan saling membenturkan kepalan tanga itu.


           “Ya, aku sedang bosan di rumah,” sahut tamu Deni. Ia bergerak dan menghempaskan pantatnya pada bangku panjang dari ayaman rotan. Deni mengikutinya.
“Ada kabar apa?” tanya Deni. Tangan kanannya menyuruk ke dalam saku, mengambil bungkus rokok. Ia menawarkan pada tamunya. Sambutan yang cukup ramah didapatnya. Mereka sama-sama mulai menyulut batang rokok yang terselip di antara bibir mereka. Asap mengepul cukup pekat.
“Masih sama seperti kemarin, mungkin akan lebih baik sekarang… Kita sedang menunggu reaksi mereka. Bagaimana denganmu? Pestanya menyenangkan?” Pria itu menoleh, memandang Deni, menunggu jawaban.
Deni menyeringai. “Sangat menyenangkan, meski ada sedikit kekacauan. Tapi aku cukup puas,” jawabnya.
“Kau berkelahi dengannya ya?” tebak pria itu.

           “Ya, seperti itulah, Jef. Aku suka memancing amarahnya, menyakitinya secara pelan-pelan.”
“Kau memang benar-benar tega!” sindir Jefri.
Mimik muka Deni berubah, rahangnya mengeras, tangan kanan mengepal erat, sorot tajam penuh kebencian tersirat jelas dari matanya. “Itu harga yang pantas untuk mereka.”
“Ya, mungkin begitu tapi aku harap hanya sebatas ini yang kita lakukan. Aku tidak mau terlalu dalam membuat orang menderita, apa yang terjadi padamu tidak sepenuhnya salah mereka,” sahut Jefri seraya menepuk bahu Deni. Ia selalu mendukung apa pun yang dilakukan Deni. Namun, Jefri juga berharap temannya itu mau sedikit membuka pintu maaf untuk orang-orang yang sudah membuatnya menderita.
                                                                           ***
          Seorang gadis dengan rambut panjang terikat ke belakang duduk termenung di dekat jendela kamar hotel. Ada segaris warna kehitaman di bawah garis kelopak bawah matanya. Gadis itu tidak mendapat tidur yang cukup malam tadi. Bahkan mungkin dia memang tidak tidur. Kakinya ditekuk, kedua tangan memeluk lutut, pandangan kosong menatap langit biru di luar sana. Sesekali jari jemarinya bergerak menyentuh bibir merah cerry-nya. Ngilu hati menjalari hatinya mengingat kejadian yang telah terlewatkan beberapa jam lalu. Ia tidak tahu apa yang dirasakannya. Terkhianati kah? Sedih? Tersakiti? Terhina? Marah? Atau malah menginginkannya lagi? Perasaan itu bercampur, membaur jadi satu membentuk nuansa galau dalam hatinya. Rando kenapa kamu harus melakukan ini padaku? Batinnya. Hembusan napas pelan meluncur dari mulutnya.

“Apa semalam terjadi sesuatu?” Suara bass seorang pria berkulit gelap yang mendekat dan duduk di samping gadis itu membuyarkan lamunan sang gadis. Gadis berambut hitam itu menggeser tubuhnya, mendekati si pria. Sebuah pelukan hangat menyambutnya. Pria itu membelai rambut sang gadis dengan lembut. “Apa yang telah terjadi?” ulang pria itu.
“Aku tak pernah mengerti dengan sikapnya, Kak,” jawab si gadis.
“Kenapa? Apa dia menyakitimu?”
Gadis itu menggeleng. Kurang dari sedetik mengangguk. Si pria berkulit gelap menaikkan alis kanannya, heran. “Jadi?”
“Dia menciumku, Kak,” jawabnya dengan wajah memerah.
“Apa? Hanya karena itu? Hahaha…” Ledak tawa pria itu terdengar nyaring. “Astaga, Aghni… hanya karena itu kamu marah?” tanyanya lagi.
Aghni melepas rangkulan kakaknya, melotot dan berkaca pinggang. “Kenapa tertawa?” dengusnya kesal.
Kakaknya, Toni tertawa terpingkal, sampai-sampai ia harus memegangi perutnya. “Kamu lucu… hanya karena pacarmu menciummu, kamu jadi seperti ini? astaga….”
“Dia bukan pacarku, Kak!” tegas Aghni.
“Hah? Apa?” ulang Toni.
“Dia bukan pacarku! Bagaimana Kakak bisa berpikiran seperti itu? dia saja tidak pernah menyatakan perasaannya padaku!”
“Benarkah?”
“Ya!”
                                                                               ***

         Aryo duduk di balik meja kerjanya. Tumpukan kertas menggunung di depannya. Hari ini pekerjaannya cukup banyak. Kepalanya terasa berat, masalah yang menimpanya kali ini membuatnya sangat lelah. Sesekali Aryo memijat kepalanya, mencoba menghilangkan pusing. Satu per satu berkas di mejanya ia ambil, membaca, menorehkan tanda tangan lalu meletakkan ke bagian meja yang masih kosong agar dapat diambil oleh sekretarisnya nanti. Aktivitas Aryo terhenti saat ia mendapati sebuah amplop coklat besar yang masih tertutup rapi. Keningnya berkerut. Rasa penasaran Aryo membuat tangannya bergerak cepat merobek salah satu ujung amplop, mengeluarkan isi di dalamnya. Belasan lembar foto tersaji. Matanya melebar memandangi foto-foto itu. Stevan, sebuah nama yang bercokol dalam benaknya. Tanpa pikir panjang Aryo menutup kembali amplop itu dan berjalan keluar. Harus ada yang ia selesaikan tentang hal itu. Harus ada kejelasan yang pasti tentang foto-foto itu.
                                                                                 ***

         Rando berdiri resah di depan kamar hotel, kamar yang ditempati Toni. Tangan kanannya terangkat bersiap mengetuk pintu. Pada detik berikutnya tangan itu turun, enggan melakukan apa yang diinginkan pemiliknya. Rando ragu, bingung, dan merasa sangat bersalah. Ia ingin bertemu dengan Aghni, tapi takut melihat gadis itu. “Ah, mending balik aja!” gumam Rando seraya membalik tubuhnya. Ceklek. Pintu tiba-tiba terbuka membuat Rando terkejut. Bukan gadis yang disukainya yang menampakkan diri, melainkan sosok seorang pria bertubuh gelap. “Kamu mencari Aghni?” tegur Toni. Rando mengangguk ragu. “Setengah jam lalu dia pulang. Lebih baik kamu selesaikan urusan kamu dengannya segera. Beri penjelasan yang pasti padanya, dia terlihat sangat bingung,” jelas Toni.

             “Benarkah?” tanya Rando tak yakin. Bola matanya bergerak tak menentu, bingung.
Toni berjalan mendekat lalu menepuk bahu Rando. “Bicarakan baik-baik saja dengannya dan jangan buat dia kecewa. Aku sudah menitipkan dia padamu, kamu harus dapat menjaganya baik-baik,” ujar Toni. Mendengar itu perasaan Rando sedikit tenang, pikirannya tak serisau sebelumnya. Aku memang harus segera mengatakan perasaanku padanya, tekadnya dalam hati.
Rando balas menyentuh bahu Toni, menatap dengan binar penuh kenyakinan. “Terima kasih, aku tidak akan mengecewakannya!” janjinya seraya tersenyum. Rando tak mau membuang waktu. Ia segera berlari meninggalkan Toni, menuju tujuan awalnya menemui Aghni.
                                                                                    ***

           Plak. Sebuah tamparan keras mendarat di pipi seorang pria berumur dua puluhan. Tatapan tajam sang penampar tak luput mengenai tubuh pria itu. Rasa kecewa yang cukup dalam membuahkan amarah tak terkendali. Aryo menghempaskan amplop coklat yang ia bawa ke atas meja ruang tamu rumahnya. Isi amplop itu berceceran, lembar-lembar kertas yang menampakkan kemesraan tercela antara sepasang anak manusia berhamburan di atas meja, di lantai bahkan malayang mendarat di atas sofa. Pria muda di hadapan Aryo melirik kertas-kertas foto itu. Matanya melebar tak percaya. Bagaimana bisa? Batinnya. “Kamu mau membuat malu keluarga kita!” bentak Aryo. “Selama ini aku mendidikmu dan inikah balasan darimu!”

         Tina yang mendengar kegaduhan di ruang tamu segera menghambur keluar dari dapur. Teh yang telah ia buat ditinggal begitu saja. Ia terkejut mendapati foto-foto berserakan menampakkan penampilan tak senonoh anaknya. “Apa yang terjadi sebenarnya?” tanyanya pada Aryo. Ia bingung dengan apa yang dilihatnya. Aryo diam tak menjawab. Tina pun beralih memandang anak keduanya, Stevan yang berdiri dengan kepala tertunduk. “Stevan, jelaskan pada Mama apa yang terjadi sebenarnya? Ini bohongkan?” ujarnya tak dapat mempercayai bukti nyata yang berserakan.
Stevan terdiam, tak mampu menjawab. Semua itu benar adanya tapi ia sulit menjelaskan. Terlalu rumit bahkan ia sendiri pun masih tak mengerti dengan apa yang terjadi. Satu hal yang terbesit dalam pikirannya ia utarakan untuk sedikit meredam emosi kedua orang tuanya. “Saat itu Stevan tak sadarkan diri… Stevan tak tahu apa yang terjadi.”

       “Jadi itu benar?” pekik Tina. Stevan membuang muka, tak menjawab. Tina mengartikan gerak Stevan sebagai sebuah jawaban ‘iya’. Tiba-tiba kaki Tina terasa lemas. Ia limbung ke belakang, terduduk di atas sofa ruang tamu.
Plak! Sekali lagi Aryo mendaratkan tamparan kerasnya di atas pipi Stevan. “Anak tak tahu diuntung!” seru Aryo dengan nada tinggi.
“Mas…..!” Tina memekik sekali lagi. Ia tak percaya suaminya akan menngucapkan kata-kata buruk itu untuk anaknya.

                                                                   *****@(`-`)@****

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

2 komentar:

mervia sanie mengatakan...

POKERPAIR88.ME : Situs Judi Poker Online Terbaik & Terpercaya di Indonesia yang menawarkan 6 permainan di dalam 1 ID game : Poker Online, Live Poker, Domino Qiu-Qiu, Bandar Ceme, Ceme Keliling, Capsa Susun. Minimal Deposit dan Withdraw hanya 10 ribu. Proses Depo dan WD super cepat. Cara Daftar : Kunjungi Situs Pokerpair88.me => Pilih Menu Daftar => Isi Data-Data yang diperlukan. Untuk Informasi lebih lanjut silahkan hubungi CS melalui Live Chat atau via BBM : 7B1D03C3 , Line : pairbet

BOCA88.COM : Situs Judi Bola dan Casino Online Terpercaya di Indonesia yang menyediakan permainan seperti : Judi Bola (Sportsbook), Casino Online (Baccarat, Roulette, Sicbo & Rolling Ball), Keno, Sabung Ayam (Cock Fight) dan 3D Game. Minimal Deposit dan Withdraw 10 ribu. Proses Depo dan WD super cepat. Cara Daftar : Kunjungi Situs www.boca88.com => Pilih Menu Daftar => Isi Data-Data yang diperlukan. Untuk Informasi lebih lanjut silahkan hubungi CS melalui Live Chat atau BBM : D3CC11C5 , Line : Gaple28 , WA : 081267595721

BANDAR33.COM : Situs Judi togel online Terpercaya di Indonesia dengan 6 Pasaran Resmi : Togel Singapura , Hongkong , Thailand , Sidney , Szechuan , dan Jayapura . Dengan Minimal Deposit Rp 20.000,- dan Minimal Pasang Rp 1.000,- , Dapatkan potongan penuh 2d : 28% , 3d : 59% , 4d : 66% dan kemenangan maximal 2d : 70x , 3d : 400x , 4d : 3000x . Cara Daftar : Kunjungi Situs bandar33.com => Pilih Menu Daftar => Isi Data-Data yang diperlukan. Untuk Informasi lebih lanjut silahkan hubungi CS melalui Live Chat atau BBM : 7B00546B

Support 5 Bank Ternama : BCA , Mandiri , BRI , BNI , Danamon

Ditunggu pendaftarannya ya kk... ;)

Ramalan Zodiak Terbaru dan Terupdate mengatakan...

Artikel nya sangat menarik, modal 1.000 perak bisa dapat keuntungan hingga 10 JUTA rupiah hanya dengan tebak angka.. Tidak percaya buktikan!!!
Prediksi Togel Hari Ini
Prediksi Togel Hongkong
Pengeluaran Togel Hari Ini
Togel Singapura
Situs Togel Resmi
Togel Singapura Hari Ini
Keluaran Togel SGP
Togel SGP
Togel SGP hari ini
Togel Hongkong Malam Ini
Bocoran Togel Hongkong
Hasil Togel SGP
togel hongkong
hasil togel
result sgp
data sgp
data pengeluaran sgp
buku mimpi
hasil sgp
hasilsgp
daftar bandar togel resmi
zodiak hari ini
ramalan zodiak
zodiak minggu ini
ramalan jodoh
tanggal zodiak
zodiak cancer
kissing style berdasarkan zodiak
kecocokan zodiak
gambar zodiak
sifat zodiak
feng shui rumah
feng shui 2017
feng shui dapur

Posting Komentar